3+1=

Your pictures and fotos in a slideshow on MySpace, eBay, Facebook or your website!view all pictures of this slideshow

cinta sunbae

Your pictures and fotos in a slideshow on MySpace, eBay, Facebook or your website!view all pictures of this slideshow

Rabu, 2 Mac 2011

cinta sunbae 30

Isya menapak masuk ke dalam rumah. Hakimi sudah menanti di ruang tamu. Tanpa banyak bicara, Isya melabuhkan punggung di hadapan lelaki itu. Wajah Hakimi dipandang tepat. Hatinya terasa dirobek lagi. Hakimi mendongak kepala. Pandangan pertamanya tiba-tiba tertacap pada luka di tangan ‘isteri’nya. Kelihatan balutan panjang pada tangan kanan Isya.

“ Apa yang kau nak cakap?” Soalan Isya membuatkan Hakimi sedikit tersentak. Pandangannya segera beralih arah. Dia berdehem kecil berulang-ulang kali.

“ Hari ni hari Isnin kau tahu kan?” Isya mengangguk.

“ Kau dah lupa?” Hakimi tidak berterus-terang sebaliknya cuba untuk menguji tahap ingatan gadis di hadapannya.

“ Aku pilih pindah sekolah.” Isya bangun dari sofa. Hakimi sekali lagi tersentak.

“ Huh???” Dia terkejut. Sangkaannya benar-benar berharap Isya memilih untuk menjadi orang gajinya selama sebulan lagi. Malah, dia tidak pernah menyangka bahawa Isya sanggup berpisah dengan sahabat-sahabat yang rapat dengannya.

“ Kenapa kau nak pindah sekolah? Kau sanggup berpisah dengan kawan-kawan kau?” Dia menyoal lagi.

“ Aku lebih sanggup berpisah dengan diorang daripada jadi orang gaji kau selama tiga bulan. Dua bulan dah terlalu lama.” Isya berterus-terang. Tiada lagi berselindung di sebalik kata-kata.

“ Apa maksudnya tu? Macam ada something di sebaliknya.” Hakimi kurang mengerti. Dua bulan terlalu lama?

“ Kalau tak ada benda apa lagi yang kau nak cakap, aku nak masuk bilik dulu.” Isya bangun dari sofa.

“ Kenapa dengan kau ni? Sikap kau dah berubah sekarang. Apa yang tak kena?” Isya berhenti melangkah. Kepalanya ditoleh ke belakang. Wajah Hakimi dipandang agak lama.

“ Maaf.. “ Hakimi terkedu. Bukan mudah untuk mendengar ucapan maaf daripada gadis ini.

“ … aku letih. Letih dengan semua ni. Tolong.. bagi aku masa untuk aku biasakan diri.”

“ Baiklah! Aku pun tak nak masuk campur masalah kau. Aku nak kau tahu yang esok kita pindah. Semua barang ni akan ada orang yang tolong uruskan. Esok kau tak perlu pergi sekolah sebab esok nama kau akan didaftar kat sekolah baru.”

“ Dan lagi satu… siapa yang… cederakan tangan kau?” Tersekat-sekat Hakimi menutur kata. Dia kelihatan serba-salah.

“ Tak tahu. Orang yang langgar aku tu.. aku tak kenal.” Isya masih berfikir. Wajah lelaki yang melanggarnya cuba untuk diingati, namun usahanya hanya sia-sia.

“ Nak buat police report?” Isya tersentak,

“ Huh? Police report? Tak.. tak perlulah. Bukan serius sangat.” Pantas Isya menolak. Dia bukan seorang insan yang gemar membesar-besarkan cerita. Apatahlagi jika dia berpendapat masalah itu tidak serius.

“ Tak serius?!!” Terbelalak biji mata Hakimi. Pandangannya ditundukkan buat seketika.

“ Separuh mati aku dibuatnya.. itu yang dia kata tak serius?” Dia bermonolog sendiri. Langsung tidak tercapai dek pendengaran ‘isteri’nya.

“ Apa yang kau cakap sorang-sorang? Kalau nak kutuk, kutuk depan-depanlah!” Isya bersuara separuh menyindir.

“ Sudahlah! Pergi masuk bilik. Tadi terhegeh-hegeh sangat nak masuk bilik.” Kata-kata yang menyakitkan hati. Isya mencebik. Mukanya kemerah-merahan menahan marah. Tanpa suara, dia menapak masuk ke dalam bilik.

*****

Isya melabuhkan punggung di birai katil. Emosinya acap kali berubah. Kini dia termenung sendirian. Tangannya yang masih dibalut rapi dipandang lama. Parut pada tangannya mungkin akan kekal bersamanya seumur hidup. Tapi, bukan itu yang dia risaukan. Hubungan antara dirinya dan Hakimi seolah-olah sudah sampai ke kemuncak.

“ Kau memang betul-betul dah gila, Isya!” Dia bermonolog sendiri. Melepaskan geram tanpa pengetahuan sesiapa. Tangan kirinya meraba-raba telefon bimbit yang diletakkan di atas katil. Sebaik sahaja dapat dicapai, telefon bimbitnya pantas dihidupkan. Sepanjang dia berada di hospital, telinganya sunyi dari mendengar bunyi panggilan telefon mahupun bunyi ‘bip’ kesan daripada penerimaan pesanan ringkas.

Tidak sampai beberapa detik telefon bimbitnya dihidupkan, kedengaran bunyi ‘bip’ berulang-ulang kali. Bunyi tersebut kedengaran berterusan dalam tempoh masa yang agak panjang. Isya terpana. Satu demi satu pesanan ringkas yang diterima dibacanya. Jantungnya seolah-olah hampir luruh. Walaupun peristiwa tergempar ini telah terjadi tiga hari yang lalu, tetapi baru hari ini dia mengetahuinya. Malah, Khairul sendiri merahsiakan darinya.

Isya bangun dari katil. Wajahnya jelas kemerah-merahan menahan marah. Bunyi dari telefon bimbit yang masih berterusan dibiarkan begitu sajau. Dia melangkah keluar dari bilik. Langkahnya diatur pantas ke arah Hakimi diruang tamu.

“ Yaaa, Encik Hakimi!!!” Isya menjerit. Serta-merta Hakimi tersentak. Matanya segera beralih pada gadis itu.

“ Asal kau ni?” Isya mengetap bibir. Hakimi dipandang tajam.

“ Kau dah gila ke? Kenapa kau cakap aku ni… orang gaji kau?” Isya melenting.

“ Habis tu kau nak aku cakap apa? Kau nak aku cakap yang kau ni isteri aku? Kejap kejap! Kau jangan cakap yang kau baru tahu pasal sidang media tu.”

“ Memang! Memang aku baru tahu. So what? Kau ingat bila kau cakap yang aku ni orang gaji kau, takkan ada masalah?”

“ Memang tak ada masalah pun. Masalah apa? Kalau orang lain jumpa kau dengan aku, diorang semua akan ingat aku keluar dengan orang gaji aku. Simple right?” Hakimi mengambil mudah. Ambil mudah kerana itu bukan masalahnya.

Simple right??” Isya mengejek. Bibirnya menjuih ke hadapan. Jelas terpamer wajahnya yang seakan-akan meluat benar dengan sikap ‘suami’nya.

“ Encik Hakimi!! Memang kau tak ada masalah. Tapi, aku yang ada masalah nanti! Semua kawan-kawan aku dah tahu pasal benda ni. Apa aku nak jawab? Tambah-tambah kalau diorang dapat tahu kita serumah. Macam mana?” Isya memandang Hakimi. Wajahnya bertukar risau.

“ Manalah aku tahu. Kau fikir sendiri and then kau jawab la sendiri.”

Isya tergelak sinis. Dia benar-benar kecewa. Kecewa dengan sikap Hakimi yang tidak bertanggungjawab atas perbuatan sendiri. Nafasnya ditarik dalam-dalam. Masalahnya bukan semakin berkurang sebaliknya bertambah satu demi satu. Isya ingin menapak keluar dari rumah. Fikirannya berserabut.

“ Kau nak pergi mana?” Soalan Hakimi membuatkan Isya berhenti melangkah. Kepalanya ditoleh sembilan puluh darjah ke kanan.

“ Bukan urusan kau.”

“ Apa? Bukan urusan aku? Yaa!! Kau ni kan… Ok, fine! Memang bukan urusan aku. Tapi kalau… apa-apa jadi, aku yang kena jawab!” Hakimi bingkas bangun dari sofa. Isya tidak terus melatah. Apa yang diucapkan Hakimi langsung tidak dipandang berat, Dia tetap dengan keputusannya. Tanpa sepatah kata, dia melangkah keluar dari rumah.

“ Yaaaaa!!!” Hakimi menjerit. Tergelak sinis. Hatinya membara. Walaupun di sebalik perasaan marah itu, masih terselit secebis perasaan risau dan sayang.

*****

Enam jam berlalu, namun Isya masih lagi melangkah dan melangkah. Penat. Erti itu masih belum dikenali buat sementara ini. Mungkin kekusutan fikiran lebih menguasainya. Bukan seperti Hakimi. Dia berfikir lebih jauh ke hadapan. Apa yang akan terjadi padanya andai perkahwinan kontrak mereka terbongkar? Sehingga kini, satu demi satu ikatan rahsia mereka semakin terbuka dan semakin longgar.

Pihak media telah pun mengetahui bahawa dia mengenali bintang popular itu. Suatu hari, tidak hairan jika pihak media mendapat tahu bahawa mereka tinggal serumah sehinggalah terurai rahsia bahawa mereka berkahwin atas dasar kontrak. Kalau itu yang terjadi… entahlah! Dia sendiri tidak dapat membayangkan detik-detik itu. Mungkin juga dia bakal melalui saat-saat babak Full House.

Nafasnya dilepas perlahan-lahan. Jiwanya cuba untuk ditenangkan. Dia berusaha meraih semangat yang ada walaupun dia tahu sukar baginya untuk menafikan segala yang terjadi. Kini, dia jelas akan perasaannya sendiri. Memang benar dia menyintai Hakimi. Namun, dia masih belum cukup bersedia untuk membenarkan seorang manusia mengetahui perasaannya yang sebenar terhadap ‘suami’nya sendiri.

Isya melabuhkan punggungnya di satu kerusi. Manusia-manusia yang menghirup udara di situ kian berkurang disebabkan oleh faktor masa yang semakin berganjak. Sejak sejam yang lepas, dia langsung tidak menyedari dia sedang diekori dari belakang. Tanpa sepatah kata, ada seseorang yang melabuhkan punggung di sisinya. Isya agak terperanjat. Namun, topi yang menutupi wajah manusia di sebelahnya agak menyukarkan dirinya untuk mengenali lelaki itu. Isya hanya berdiam diri. Dia menginjakkan dirinya sedikit ke kiri. Cuba untuk menjarakkan dirinya dengan lelaki tersebut.

“ Lama berjalan. Sesat jalan ke?” Teguran lelaki di sebelah membuatkan Isya pantas berkalih arah. Dia masih sukar untuk memandang lelaki itu. Lama-kelamaan sedikit demi sedikit kepalanya didongakkan. Sekali lagi Isya terperanjat. Namun sebaliknya bagi lelaki di sisinya. Dia tersenyum manis.

“ Khairul! Apa awak buat kat sini?” Isya seakan-akan kurang percaya.

“ Awak pula buat apa kat sini?” Soalan dibalas soalan.

“ Saya.. saya just ambil angin je.” Serba-salah Isya dibuatnya.

“ Ambil angin sampai kena naik bas datang sini? Ambil angin ke tu? Atau.. ada masalah?” Khairul serkap jarang. Mungkin, mungkin bukan serkap jarang. Hanya berdasarkan riak wajah gadis itu.

“ Awak ekori saya, kan?” Topik sengaja ditukar.

“ Tak. Saya tak ekori awak. Sejam yang lalu, saya ternampak awak tanpa arah tujuan. So, saya just ikut dari belakang.” Khairul mempamerkan wajah tidak bersalah.

“ Bukan ekori namanya?” Isya angkat kening.

“ Ekori tu macam lebih membawa maksud jahat je. Niat saya baik. Untuk lindungi awak bukan sakiti awak.” Isya tersenyum dengan ungkapan kata-kata yang dilafazkan oleh Khairul. Manusia yang boleh dikatakan seorang kawan buatnya.

“ Cantik ayat awak.” Khairul terdiam. Masing-masing terdiam buat seketika. Ada sesuatu yang bermain di hati dua insan ini. Namun, perasaan yang bermain di hati mereka adalah berbeza.

Khairul menggerakkan anak matanya pada wajah Isya. Wajah itu tampak kusam. Dia kenal wajah itu. Wajah yang menyimpan seribu kali kesusahan. Dia ingin menghulurkan tangan tetapi persoalannya, adakah hulurannya akan bersambut?

“ Ada masalah… kan?” Wajah Isya setia dipandang. Isya sekadar tersenyum manis. Hatinya masih belum terbuka untuk berkongsi masalah bersama lelaki ini.

“ Ni.” Khairul menunjuk pada bahu kirinya.

“ Saya bagi pinjam. Tapi untuk masa-masa tertentu saja. Bayarannya… untuk awak, free of charge.” Khairul mengukir senyum. Dia memahami gadis ini. Benar-benar memahami.

“ Dah boleh guna sekarang?”

Sure.” Pantas Khairul mengangguk.

“ Saya pinjam kejap saja.” Isya melentokkan kepalanya di bahu Khairul. Matanya dipejam. Dari celahan mata, air matanya mengalir. Khairul tidak bersuara walaupun sepatah.

Tiga puluh minit berlalu. Isya terlelap di bahu Khairul bersama linangan air mata. Sedar tidak sedar, jam sudah pun menunjuk pada angka sepuluh tiga puluh minit malam. Untuk mengejutkan gadis itu, dia tidak sampai hati. Akhirnya, Khairul bernekad untuk mengendong Isya pulang. Walaupun jarak untuk sampai ke rumah Isya agak jauh, namun hanya itu saja cara untuk tidak mengejutkan gadis itu dari tidur. Dalam kegelapan malam, dia melangkah bersama Isya yang sedang nyenyak tidur di belakangnya.

“ Andai awak tahu, perasaan saya pada awak, Isya. Dan andai awak turut ada perasaan yang sama pada saya… hidup saya akan jadi cukup bermakna.” Khairul mengakhiri kata-katanya. Dia tahu Isya berada di luar kesedaran untuk mendengari kata-katanya. Disebabkan itulah da mengungkap ayat-ayat tersebut. Walaupun Isya tidak pernah memberi sebarang komen mengenai perasaannya pada Hakimi, tetapi dia jelas dan tahu perasaan sebenar gadis itu pada Hakimi.

Hampir tiga puluh minit berlalu. Hanya beberapa langkah saja untuk sampai tepat di hadapan muka pintu rumah Hakimi. Setapak demi setapak dia melangkah. Sampai saja di muka pintu, loceng dibunyikan. Selang beberapa minit, pintu rumah dibuka dari dalam. Hakimi tersentak secara tiba-tiba. Isya yang masih lagi tidur dipandang sekilas sebelum pandangannya beralih pada Khairul. Pandangan mereka bertaut. Pandangan yang mempunyai satu makna yang mungkin hanya difahami oleh mereka berdua sahaja.

1 ulasan:

Dewi Aja berkata...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)